21 Sep 2012

365 hari mencintai Rasulullah


365 hari, mencintai Rasulullah saw…bagaimana untuk kita merealisasikannya? Bagaimana mencintai Rasulullah di abad 21 yg penuh tragis dek duniawi semata?  Suatu persoalan dan perkara yang patut kita renung dan fikirkan bersama.  Kita adalah Ummat Rasulullah SAW , yang hidup sangat jauuuuuh selepas wafatnya baginda SAW.  Logikkah untuk kita mencinta, merindui, mengasihi seseorang yang hidup lebih 1400 tahun dahulu? Sedangkan wajahnya pun kita tak pernah lihat, keperibadiannya pun kita tidak pernah tenungkan. Selogiknya amat payah….

Namun, hadith ada menceritakan mengenai betapa Baginda sangat rindu akan ummatnya yang belum wujud lagi diketika baginda masih hidup

Suatu hari, ketika Rasulullah dalam perjalanan pulang dari Haji Wida’,baginda menangis.Sahabat pun bertanya:”Kenapa kamu menangis wahai Rasulullah?”, Baginda menjawab: “Aku merindui saudaraku”, Sahabat bertanya: “Bukankah kami ini saudaramu wahai Rasulullah?”,Baginda menjawab:”Kamu semua bukan saudaraku tetapi sahabatku,Saudara ku ialah mereka yang datang selepasku, beriman kepadaku walaupun tidak pernah melihatku, Aku merindui mereka,kerana itulah aku menangis”

Subhanallah..cuba tanyakan diri kita, bagaimana Rasulullah SAW boleh merindui kita, mencintai kita sedangkan Baginda tidak pernah melihat kita, tidak tahu keperibadian kita. Bagaimana Rasulullah SAW sampai menangis kerana begitu kasihkan dan rindukan kita? Sehinggakan Baginda menggelar kita Saudara (Ikhwan). Sungguh mesra istilah itu. Saudara itu adalah insan-insan yang rapat dengan kita. Hubungan adik-beradik, yang mempunyai pertalian darah..  Itulah perhubungan yang Nabi wujudkan antara ummatnya kini dengan Baginda. 

Kasih sayang dan kecintaan Baginda pada ummatnya kini tidak dapat di sangkal dek sebarang alsan mahupun hujah lagi. Seperti yang dikisahkan, suatu hari Nabi Muhammad SAW membacakan ayat yang pernah dibacakan oleh Nabi Ibrahim. Ayat tersebut dipetik dari Surah Ibrahim, ayat 36:

20 Sep 2012

Takdir mengatasi tadbir


Hati saya terusik membaca artikel ini. Tersentuh jiwa. Menusuk kalbu yang paling dalam. Ya Allah, ilmuku amat terbatas, ilmu-Mu Maha Luas.......

Jangan Sombong Dengan Takdir

    Jika hendak dikirakan ’beriman’ dengan Allah, iblis laknatullah sepatutnya lebih tinggi imannya kepada Allah. Masakan tidak, dia pernah berdialog dengan Allah (dialog yang telah dirakamkan dalam Al Quran). Dia percaya kepada syurga dan neraka. Bukan sahaja percaya bahkan telah melihatnya. Syaitan yakin tentang adanya Hari Pembalasan..  Hendak diukur dari segi ibadah, ya ibadah iblis begitu hebat. Puluhan ribu tahun sujud, rukuk dan membesarkan Allah hingga terlantik sebagai ketua malaikat. Cuma satu… syaitan kecundang kerana tidak dapat menerima takdir Allah.

Takdir yang menentukan Adam dipilih menjadi Khalifah dan dia diperintahkan sujud lambang hormat kepada Allah dalam mentaati Allah. Syaitan tidak boleh menerima takdir ini.. Mengapa dia yang dijadikan daripada api (sedangkan Adam hanya daripada tanah), mengapa dia yang lebih ’senior’ dalam ibadah dan hiraki kepimpinan tidak terpilih menjadi khalifah, sedangkan Adam hanya ’pendatang’ baru yang diciptakan terkemudian?

Iblis sombong kerana tidak menerima ketentuan takdir. Dan dia terhina kerana itu. Lalu kita siapa yang mampu menidak dan meminggirkan takdir? Allah, itu Maha Besar, qudrat dan iradatnya tidak akan mampu kita nafikan. Jika cuba menafikan, kita akan terhina… seperti terhina iblis. Dilaknat dan dimasukkan ke neraka… kerana gugur sifat kehambaannya!

Dalam episod hidup, takdir datang menguji kita. Mengapa aku mendapat suami yang begini? Mengapa isteriku tidak sebegitu? Kenapa ketua ku orang semacam dia? Kenapa anak ku cacat? Mengapa isteri tersayang ku pergi dulu? Kenapa aku tidak kaya-kaya lagi walaupun telah berusaha. Bila masalah melanda kita merasakan kitalah yang paling menderita. Mengapa aku yang tertimpa nasib begini? Mulut berbicara mengaku Allah itu Tuhan kita tetapi mengapa kehendak-Nya kita tidak rela? Benarnya, masalah, ujian dan cabaran dalam hidup itu sangat berkaitan dengan iman.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...